Calon gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan 2 Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), mengaku sedih ketika mendengar pernyataan calon gubernur DKI nomor pemilihan 3, Anies Baswedan.

Pada program acara Mata Najwa di Metro TV, Senin (27/3/2016) malam, Anies mengatakan ingin memecat Ahok dari jabatan Gubernur DKI Jakarta.

“Makanya saya sedih,” kata Ahok, di gedung Metro TV, Kedoya, Jakarta Barat.

Kesedihan Ahok itu lantaran sebelumnya Anies Baswedan berencana menjadikannya sebagai penasihat.

Rencana itu sempat disampaikan Anies Baswedan bersama calon wakil gubernur yang mendampinginya, Sandiaga Uno jika mereka berhasil menjadi gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta.

“Kan dia ngomong di media, (Ahok mau dijadikan) penasihat. Tadi enggak ada ngomong penasihat lagi, mau dipecat beneran saya. Sedih aja,” kata Ahok.

Dalam acara Mata Najwa, pembawa acara Najwa Shihab sempat menyebutkan, bahwa persepsi kepemimpinan Ahok adalah ceplas ceplos, apa adanya, mudah marah, dan mudah memecat anak buah.

Sedangkan Anies dipersepsikan santun, tidak tegas, dan tidak berani pecat anak buah.

Menjawab hal itu, Anies menyebut dirinya tengah berusaha memberhentikan Ahok dari jabatannya sebagai Gubernur DKI Jakarta.

“Tidak mungkin memecat anak buah? Sekarang saja saya sedang berusaha memberhentikan Pak Basuki dari gubernur. Jadi bagaimana kita enggak berani (pecat), apalagi anak buahnya, gubernurnya aja mau diberhentiin,” kata Anies.

Menjawab Anies, Ahok menjelaskan pihak yang bisa memecat dirinya adalah warga Jakarta.

“Kontrak saya sampai Oktober 2017. Dalam hal ini, saya memang anak buahnya Pak Anies. Karena saya pelayan warga Jakarta, jadi kalau (Anies) mau mecat saya, bukan sebagai calon gubernur tapi sebagai warga DKI Jakarta,” kata Ahok.

Advertisements